Hyperinflation

Hiperinflasi

Apa itu hiperinflasi?

Hiperinflasi adalah inflasi yang sangat tinggi. Ini mengacu pada kenaikan harga yang cepat, berlebihan, dan tidak terkendali dalam perekonomian. Sementara inflasi mengukur tingkat kenaikan harga barang dan jasa, hiperinflasi adalah inflasi yang tumbuh cepat, biasanya melebihi 50% per bulan.

Meskipun hiperinflasi jarang terjadi di negara maju, itu telah terjadi berkali-kali sepanjang sejarah di Tiongkok, Jerman, Rusia, Hongaria, dan Argentina.

Hiperinflasi dapat terjadi selama masa perang dan gejolak ekonomi di negara manufaktur utama dengan bank sentral mencetak uang yang berlebihan.

Memahami hiperinflasi

Hiperinflasi terjadi ketika harga naik lebih dari 50% dalam sebulan dalam suatu periode. Sebagai perbandingan, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS, tingkat inflasi yang direkomendasikan, diukur dengan CPI (Indeks Harga Konsumen), adalah sekitar 2% per tahun. CPI adalah indeks harga untuk sekeranjang barang dan jasa yang dipilih. Hiperinflasi menyebabkan konsumen dan bisnis membutuhkan lebih banyak uang untuk membeli bahan makanan karena harganya lebih tinggi.

Sementara kenaikan harga mengukur inflasi normal, hiperinflasi diukur dengan pertumbuhan harian eksponensial yang dapat mencapai 5-10% sehari. Hiperinflasi terjadi ketika tingkat inflasi melebihi 50% dalam waktu satu bulan.

Bayangkan biaya belanja mingguan naik dari $500 menjadi $750 bulan depan, kemudian naik lagi menjadi $1125 bulan depannya, dan seterusnya. Jika upah tidak mengikuti inflasi dalam perekonomian, standar hidup masyarakat turun karena mereka tidak mampu membeli kebutuhan pokok dan biaya hidup mereka.

Hiperinflasi dapat menyebabkan beberapa konsekuensi bagi perekonomian. Orang menimbun barang, termasuk yang mudah rusak seperti makanan, karena kenaikan harga, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kekurangan pangan. Ketika harga naik, uang tunai atau tabungan yang disimpan di bank jatuh nilainya atau menjadi tidak berharga karena nilainya menjadi jauh lebih kecil. Situasi keuangan konsumen dapat menyebabkan kebangkrutan.

Selain itu, orang berhenti menginvestasikan uang mereka di lembaga keuangan, sehingga bank dan pemberi pinjaman besar akan bangkrut. Penerima pajak juga dapat terpuruk.

Contoh hiperinflasi

Contoh hiperinflasi terbaru adalah krisis ekonomi Venezuela yang dimulai pada tahun 2013 dan masih berlanjut hingga saat ini. Pada 2018, inflasi Venezuela mencapai 1,700,000%, PDB turun 15%, lebih dari 3 juta orang meninggalkan negara itu. Venezuela menempati peringkat 169 (dari 180) dalam Indeks Persepsi Korupsi, sekitar 30% penduduknya tidak memiliki pekerjaan. Pada Maret 2022, inflasi mencapai 2.000%. Sebagai salah satu produsen minyak terbesar di dunia, negara ini mengalami kekurangan akut kebutuhan dasar, makanan, obat-obatan, dan bahkan bensin. Meskipun inflasi melambat dan situasi membaik, banyak keluarga di negara ini berjuang mati-matian untuk memenuhi kebutuhan.

Mengapa hiperinflasi terjadi

Hiperinflasi memiliki dua penyebab utama: peningkatan jumlah uang yang beredar dan inflasi tarikan permintaan (demand-pull). Penyebab pertama terjadi ketika pemerintah suatu negara mulai mencetak uang untuk menutupi pengeluarannya. Ketika jumlah uang beredar meningkat, harga naik, seperti pada inflasi umumnya.

Penyebab kedua, inflasi tarikan permintaan, terjadi ketika lonjakan permintaan melebihi penawaran sehingga menyebabkan harga naik. Ini mungkin disebabkan oleh peningkatan belanja konsumen karena pertumbuhan ekonomi, peningkatan ekspor yang tiba-tiba, atau peningkatan belanja pemerintah.

Kedua alasan ini sering berjalan beriringan. Alih-alih memotong jumlah uang beredar untuk menghentikan inflasi, bank sentral dapat terus mencetak lebih banyak uang. Ketika terlalu banyak mata uang beredar, harga meroket. Begitu konsumen menyadari apa yang terjadi, mereka memperkirakan inflasi akan terus berlanjut. Mereka membeli lebih banyak sekarang sehingga mereka tidak perlu membayar harga yang lebih tinggi di kemudian hari. Kelebihan permintaan ini memperburuk inflasi. Lebih parah lagi jika konsumen menimbun barang dan menciptakan kelangkaan.

Dampak hiperinflasi

Hiperinflasi dengan cepat mendevaluasi mata uang nasional di pasar valuta asing karena nilai relatifnya terhadap mata uang lain turun. Situasi ini akan memaksa pemegang mata uang nasional untuk mengurangi tabungan mereka dan beralih ke mata uang asing yang lebih stabil.

Dengan mencoba untuk tidak membayar harga yang lebih tinggi besok karena hiperinflasi, orang biasanya mulai berinvestasi pada barang tahan lama seperti peralatan, mobil, perhiasan, dll. Ketika hiperinflasi berkembang, orang mulai menimbun barang yang mudah rusak.

Namun, praktik ini menciptakan lingkaran setan: ketika harga naik, orang mengumpulkan lebih banyak barang, menciptakan permintaan barang yang lebih tinggi dan kenaikan harga lebih lanjut. Jika hiperinflasi terus berlanjut, biasanya menyebabkan keruntuhan ekonomi yang besar.

Hiperinflasi yang parah dapat menyebabkan transisi ekonomi domestik ke ekonomi barter, yang secara serius akan memengaruhi kepercayaan komunitas bisnis. Hiperinflasi juga dapat menghancurkan sistem keuangan karena bank berhenti memberikan pinjaman.

Kembali

Diperbarui • 2022-04-05

Pertanyaan yang sering diajukan

  • Bagaimana cara membuka akun di FBS?

    Klik tombol 'Buka akun' di situs web kami dan lanjutkan ke Personal Area. Sebelum Anda memulai trading, selesaikan dulu proses verifikasi profil. Konfirmasikan alamat email dan nomor telepon Anda, dan verifikasi ID Anda. Prosedur ini bertujuan untuk memastikan keamanan dana dan identitas Anda. Setelah Anda menyelesaikan prosedur ini, silakan login ke platform pilihan Anda, dan silakan memulai trading. 

  • Bagaimana cara menarik profit yang dihasilkan di FBS?

    Prosedurnya sangat mudah. Cukup masuk ke halaman Penarikan Dana di situs web atau menu Keuangan di Personal Area FBS dan tarik dana Anda. Anda bisa menarik profit Anda melalui sistem pembayaran yang sama seperti yang Anda gunakan saat deposit. Jika Anda mendanai akun melalui berbagai metode, tarik profit Anda melalui metode yang sama berbanding dengan jumlah yang didepositkan.

  • Bagaimana cara memulai trading?

    FBS dan karier Forex diperuntukkan hanya kepada klien yang berusia 18 tahun ke atas. Untuk memulai trading, Anda harus memiliki akun di broker dan pengetahuan yang cukup, minimal tentang karakteristik aset di pasar keuangan. Mulailah dengan mempelajari dasar-dasarnya dengan materi edukasi gratis dari kami dan buka akun di FBS. Anda bisa mengamati lingkungan trading terlebih dahulu dengan dana virtual di akun Demo. Apabila sudah siap, Anda bisa memasuki pasar yang sesungguhnya dan trading dengan sukses.  

  • Bagaimana cara mengaktifkan Bonus Naik Level?

    Buka akun Bonus Naik Level di Personal Area web atau aplikasi FBS Anda, dan dapatkan hingga $140 gratis langsung ke akun Anda.

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Lakukan upaya yang terbaik

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Buku Forex Pemula

Beginner Forex Book akan memandu Anda mengarungi dunia trading.

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera